Tabung Anak-Anak

Tabung Anak-Anak

Tuesday, 10 January 2012

Saman malu difitnah khalwat



PANTAI MURNI - Gara-gara malu apabila niatnya disalah erti, seorang ibu tunggal mahu mengambil tindakan saman malu terhadap individu yang menimbulkan kekecohan di rumahnya pada 29 Disember tahun lalu.
 
Ibu tunggal terbabit, Zalina Pazin, 38, berkata, tindakan saman malu itu bakal dibuatnya setelah melakukan perbincangan dengan Biro Bantuan Guaman untuk menyaman individu yang menimbulkan kekecohan di pekarangan rumah keluarganya di Kampung Pantai Murni, malam 29 Disember tahun lalu.
 
Menurutnya, kekecohan berlaku akibat salah faham individu terbabit terhadap niat dia dan keluarga yang menyewakan sebuah rumah milik mereka di belakang kediaman yang mereka duduki kepada pelancong asing dari Rusia.
 
“Pelancong asing dari Rusia itu berbasikal seorang diri hingga ke Pantai Murni. Dia bertemu saya dan bertanyakan mengenai tempat penginapan yang boleh disewanya untuk tidur sebelum menyambung perjalanannya.
 
“Saya mengesyorkan tempat penginapan di Titi Hayun namun, dia tidak berminat kerana harganya terlalu mahal. Kebetulan saya dan keluarga mempunyai sebuah rumah di belakang rumah kami yang disewakan kepada seorang pemuda dan saya mempelawa pelancong Rusia terbabit bermalam di rumah itu,” katanya.
 
Zalina berkata, kira-kira jam 6.30 petang 29 Disember lalu, pelancong Rusia itu menyewa rumah di belakang rumahnya dengan harga RM20 untuk satu malam dan pada masa sama dia keluar ke pekan atas urusan tertentu.
 
Menurutnya, dia pulang ke rumah lebih kurang jam 10 malam itu dan kemudiannya memadamkan lampu untuk tidur kira-kira jam 11 malam bersama ibunya, Zainab Hussin, 55, dan dua anaknya.
 
“Saya terkejut sebaik memadamkan lampu terdengar bunyi bising dan mendapati ada ramai orang di luar rumah. Turut kelihatan adalah beberapa anggota polis.
 
“Saya kemudiannya keluar rumah dan diberitahu individu terbabit bahawa tujuan mereka datang adalah untuk menangkap saya kerana disyaki berkhalwat dengan pelancong asing itu, sedangkan pelancong asing itu tidur di rumah berasingan,” katanya.
 
Berikutan itu katanya, timbul sedikit kekecohan dan rumahnya dikerumuni penduduk kampung hingga mereka sekeluarga menanggung malu kerana berita mengenai dirinya berkhalwat dengan pelancong asing itu menjadi buah mulut keesokan harinya.
 
Zalina berkata, dia mahu membersihkan namanya dan keluarga kerana ramai penduduk dan orang sekeliling salah anggap terhadapnya hingga menanggung malu.
 
“Saya turut membuat laporan di Ibu Pejabat Polis (IPD) Daerah Yan pada malam itu juga untuk mengambil tindakan saman malu terhadap individu terbabit,” katanya.
 
Sementara itu, Ketua Polis Daerah Yan, Deputi Superintendan Ismail Abu mengesahkan menerima laporan berkenaan.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...